0

Ke Rimba Baca

Hari minggu kemarin Pak Candra ada kerjaan survey buat Mattoa Furniture di daerah Cilandak. Sebagai anggota sejati dari Grup Pengintil Suami, maka dicarilah tempat buat kami bertiga bisa datangi sementara Pak Suami bekerja. Olala ada Rimba Baca disana. Horeeee!!
Rimba baca ini adalah perpustakaan anak berbayar. Udah lama pengen kesana. Alhamdulillah kesampaian. Lintang dan Cakrawala juga semangat banget buat diajak kesana. Begitu masuk, Lintang bilang “bunda, perpustakaannya cantik banget”. 

Biaya per kedatangan 30rb/anak dan 5rb/pendamping tanpa batasan waktu baca. Buka dari jam 10 pagi sampai jam 7 malam. Andai lokasinya dekat rumah, tertarik banget buat jadi anggota. Biaya  keanggotaan per tahun 375rb bisa pinjam buku buat dibawa pulang juga (ini hasil nguping pas orang nanya 🙂 ).

Kami pengunjung pertama yang datang di jam 10. Lepas tengah hari baru beberapa orang berdatangan. Kata si mba petugas, kalo sabtu yang biasanya lebih rame. Suka banget disana, bukunya banyak (lebih banyak buku berbahasa inggris), tertata rapi dan bersih. Toiletnya juga bersih. Ada karpet aneka rupa buat alas membaca, mainan edukatif dari kayu, dan boneka. Bisa jajan juga loh. Aneka snack dengan harga terjangkau tersedia dan juga minuman dingin. Dua bocah itu happy banget bisa nyemil, pada semangat buat ngasih uang langsung ke mba petugas. 

Eh buat dewasa juga ada koleksi buku yang bisa dibaca, banyaak. Letaknya di lantai 2. Kemarin aku baca Rectoverso nya Dee.

Kami keluar dari sana sekitar setengah 2. Lama juga ya. Itu pun anak-anak sempat gak mau pulang. Betah 🙂

Semoga next time bisa kesana lagi. Amin.

Asyik membaca sendiri

Gantian dibacakan ayah begitu datang

Menemukan mainan baru bernama tangga

Ngambil buku dan langsung dibaca di tangga

Bunda menyelesaikan baca sebelum pulang

0

Cerita ke Museum Satriamandala

Ini cerita minggu kemarin.

Rencananya minggu kemarin itu kami tinggal di rumah aja setelah sabtunya pergi ke rumah kawan semasa kuliah di Purwakarta. Istirahat sebelum sabtu minggu besok bakal camping ke bogor.

Lah….tibak’e pak candra ngajakin ngambil hp nya yang lagi diservis di PGC (pusat grosir cililitan). Jauh ya servis nya, hehehehee….. si bapak sekalian mampir ke usaha laundry kami di daerah sana.

Si bunda gak semangat blanja (guayaaaa) jadinya ngajak anak2 naik transjakarta dari halte walk PGC. Oh ya, anak2 diatas 90cm udah kena tiket. Para bocah kurang menikmati, mungkin karena lagi rame minggu siang itu.

image

Swafoto dulu kami

image

Ada yang ngabisin 4 roti unyil di halte 🙂

Bunda jadi kepikiran buat mampir ke museum satria mandala, eh si anak sulung dengar, jadilah kami benar-benar kesana.

Letak musem tersebut sebelum halte LIPI, jadi kamu harus jalan lagi menuju lokasi.

Di museum Satriamandala parkirannya luas ternyata. Ada beberapa mobil yang parkir. Kami menikmati berbagai kendaraan TNI yang di pajang di halaman museum yang luas. Lintang & Cakrawala senang banget, apalagi Lintang yang kini mengikrarkan diri mau jadi tentara, hihihihi…heboh dia liat tank dan pesawat.

image

image

image

image

image

image

image

image

Halaman nya tertata rapi. Puas keliling di halaman, kami masuk ke museum. Harga tiketnya Rp. 5.000, untuk anak-anak Rp. 2.500. Kalo mau foto2 atau video harus bayar lagi. Kami gak beli tiket untuk foto2 (hemat 🙂 )

image

Pintu masuk museum

Di dalam museum koleksi nya seruu loh.. ada diorama pertempuran jaman dulu. Ada area khusus Panglima besar Sudirman. Di area tsb, ada Foto beliau, koleksi ranjang, kursi, jas kebesaran beliau, surat kematian (meninggal di usia 38tahun, masih muda ya…) dan tandu yang fenomenal itu. Pas ngeliat tandu itu, aku ngerasa mellow banget, jadi ngebayangin perjuangan beliau dulu.

Ada area A.H. Nasution juga. Disitu dipajang foto2 beliau dan seragam jendral nya. Seragamnya TNi terlihat keren  banget disitu….

Ada juga ruangan khusus buat Pak Harto. Foto pak harto waktu masih muda ganteng banget….senyumnya muanis poollll….Pantesan dijuluki smiling jendral.

Di museum juga ada koleksi lencana dan sejarah TNI. Foto2 panglima besar TNI dari masa ke masa.

Turun ke area bawah…ada berbagai senjata. Lepas itu langsung pintu keluar. Kirain selesai. Ternyata di halaman belakang ada banyak dipajang pesawat dan ada area khusus meriam. Lintang betah banget di area meriam. Ngajak bunda, tante dan adik main perang-perangan. Segala meriam dinaikin dan diutak-atik.

image

image

image

Sedangkan di area samping ada cafetaria dan di belakang ada mushola. Tapi menurutku halaman belakang tidak serapi halaman depan. 

Selain kami, beberapa keluarga juga berkunjung kesini. Anak-anak terlihat antusias. Kami juga suka kesini.

Pulangnya naik grab taksi. Pada gak kuat buat nge-busway lagi. Cukup bayar 10rb buat balik ke PGC, dapat promo hellograbid.

Perjalanan hari itu ditutup dengan indah, yaitu makan bakso malang di halte walk PGC. Alhamdulillah…..

0

Playdate Komunitas HSMN

Beberapa bulan kemarin saya kluar dari semua grup whatsApp yang saya ikuti.  Smuaaa….grup ibu2 cluster, IIP, homeschooling, dll. eh, cuma satu yang nyisa deng, grup temen kuliah karena saya sudah pernah kluar tapi di add lagi, jadi gak enak buat kluar lagi.

Kenapa? Saya lagi lelah menerima banyak informasi dan saya itu kan kepo banget orangnya jadi gak enak kalo gak ikut nimbrung. Pengennya nanti ikutan lagi, tapi satu2. Tapi masih diterima lagi gak ya….hihihihihi….

Lalu….
Setelah beberapa bulan sepi chat, sebulan ini saya join grup HSMN (homeschooling Muslim Nusantara) area bekasi. Biar bisa gaul sesama ibu2 HS dan jadi wadah sosialisasi juga buat lintang cakrawala.

HSMN punya wadah bertemu lewat playdates. Tanggal 1 oktober kemarin kami ke Kantor Pemadam Kebakaran Bekasi di Gedung Juang Tambun.
image
image

Duo Bocah happy banget pas bagian naik mobil pemadam. Naik sampai 3x. Bunda juga kepo dung mo ikutan, tapi bergelantungan di pinggir, hihihi…

image

Bisa lihat dimana aku kan?

image

Setelah puas naik mobil pemadam, petugas demo pakai selang air yang mana jadi arena mandi massal. Cuma lintang yang ikut mandi, cakrawala kayaknya ngantuk dan milih di mobil ma ayah.

image

Naik mobil pemadam kebakaran itu sangat berkesan buat duo bocah.
Sampai hari ini, cakrawala sering minta naik mobil pemadam. Dikiranya naik angkot kali ya 🙂

Smoga nanti bisa ikutan playdate seru yang lain. Amin.

0

Naik Kereta Api Tut….tut…tut….

Cakrawala itu suka banget ma kereta. Kadang dia tiba-tiba minta naik kereta. Jadinya kalo ada kesempatan naik kereta, ayuk aja….

Ke Cirebon
Pas puasa kemarin, kami nganterin tante kiki pulang kampung naik kereta dari stasiun cikampek. Di stasiun cikampek ini terdapat tempat parkir resmi berbayar jadi kami merasa aman buat nitipin mobil, tarifnya juga murah. Seharian cuma 15rb. Pas nunguin kereta tante, jadi kepikiran buat naik kereta ke cirebon tepat 15 menit sebelum kereta tiba. Tiket kereta cirebon express yang bisnis 50rb/orang. Jadilah kami duluan yang naik kereta jam 12an, mendahului tante yang baru akan berangkat jam 1 🙂

Naik kereta api pertama buat anak-anak, karena sebelumnya baru nyoba KRL. Happy mereka. Tapi ya gitu, lari2 dalam kereta, gak bisa diem. Kalau kata cakrawala, dia lagi naik thomas.

image

image

image

Karena kereta baliknya jam 5 sore. Biar gak nyasar2 kami naik becak. Destinasinya cuma ke masjid agung dan nemenin anak-anak makan siang di nasi jamblang ibu nur. Yang buat kami, dibungkus. Nasi jablang ibu nur enak, lauknya lebih enak malah dari nasi jamblang mang dul. Tempatnya juga lebih luas dan enak. Tapi, untuk kuah nya lebih encer dan masih enakan kuah mang dul.

Kami naik tegal express pas balik ke cikampek. Harga tiketnya sama 50rb tapi ini yang ekonomi. Perjalanan waktu itu ditutup dengan buka puasa di kereta bersama nasi jamblang bu nur yang kami bungkus tadi, nyumm….

Ke Bandung
Berawal dari info bahwa di hari Ulang tahun KAI bakal ada promo tiket kereta, tercetuslah ide ke Bandung. Si Bapak malah ngajakin ke Jogja, mentang2 tiket jauh atau dekat -ekonomi/bisnis/eksekutif sama aja yaitu Rp. 28.000/orang. Tapi kan kita baru pulang kamping hari minggu sebelumnya bojo *elus2 dompet yang mengempes.

Ke bandung aja, “bunda say. Cakrawala juga pengennya ke bandung, tapi naik kereta cepat kata dia maunya. Lah pegimana son, belum jadi atuh 🙂 .

Pesen tiket online jam 06.00 di hari pertama promo, udah tinggal 3 kursi untuk tanggal 28 september. Pisah-pisah lagi tempat duduknya. Larisss bener. Tapi bandung deket inih, jadi kita cuss beli. Naik ciremai express yang eksekutif dari cikampek-bandung, 3 tiket PP (cakrawala belum kena tiket) Rp.140.000, iya kami masih dapat tambahan diskon channel.

Kereta brangkat jam 07.15. Kami sampai jam 06.30, anak-anak mandi di stasiun, hihihi… Kereta bersih, tapi masih bagusan kereta eksekutif jurusan surabaya menurutku.

image

Di bandung kami memanfaatkan jasa grab taxi. Tujuannya ke museum geologi, lanjut ke floating market lembang dan ditutup dengan makan malam di mie bakso akung. Naik grab terjangkau, dari stasiun bandung ke museum Rp. 25.000, lanjut ke floating market Rp. 58.000 dan dari floating market ke yamin akung Rp. 68.000.

image

image

Pada perjalanan pulang, di dalam kereta 2 bocah tidur pulas berselimut sarung ayah dan handuk karena bunda lupa bawa jaket 🙂

0

Camping di Bravo Camp Cidahu

Berawal dari keinginan untuk camping di daerah sukabumi, membuat kami sampai di Bravo Camp. Sebenarnya ada beberapa camping ground lain di cidahu ini, tapi kami sudah jatuh cinta pada foto-foto bravo camp yang dikirim seorang kawan yang juga akan camping disana seminggu kemudian.

Berbekal info nama bravo camp, kami googling no telp nya. Trus telpon ke petugas disana kalau mau camping besok dan menanyakan berapa biaya, detail lokasi dan fasilitasnya.

Biaya dengan membawa tenda sendiri 25rb/orang dan balita gratis. Ada biaya tambahan listrik 50rb. Kalo mau sewa tenda plus makan, biayanya 275rb/orang.  Fasilitas umumnya ada saung pertemuan dan toilet.

Kami belum pernah ke cidahu, jadinya berbekal google map dan ancer-ancer dari petugas untuk sampai disana.  Mobil diparkir di sebelah masjid karena lokasi tidak bisa dilalui mobil.  Pak dayat (nama petugas nya) sudah menunggu kami. Barang2 besar kami titipin ke pak dayat untuk dibawa pake motor, kami cukup membawa tas masing-masing. Katanya sih dekat ke lokasi campingnya. Tapi ya gitu, bagiku jauuuuh. Dua bocah semangat jalan kaki sambil membawa tas melewati jalan setapak licin sehabis hujan. Jalanannya naik turun. Bikin ngos2an, hahaha….. Mana sebelum sampai bravo camp kami sempat salah masuk camping ground lain,  jadinya harus balik naik lagi, semangat!!!

Semua lelah terbayarkan ketika melihat pintu masuk bravo camp, jalan setapak menuju kesana diapit hamparan padi, indaaah. Begitu masuk kami melihat camping groundnya yang ditutupi rumput hijau, dengan pagar pohon pinus dan ditengahnya dialiri parit kecil berair bening. Hijauuuu….

image

Tenda kami sendirian 🙂

image

3 pria petualang 🙂

Kami mendirikan tenda sebelah saung. Saung ini kami jadikan dapur umum, mengingat sore itu juga gerimis.

Yang camping diatas cuma kami, di bawah dekat sungai ada satu tenda anak2 muda. Disini tidak ada warung (kalo ke warung turun agak jauh), jadinya untuk menghemat air, kami masak nasi pake air parit. Walaupun bening dan dari mata air pegunungan, agak geli sih, tapi kami2 sok2 jadi anak alam. Alhamdulillah gak ada yang sakit perut.

image

Lintang cakrawala suka banget main air di parit. Padahal dingin banget. Aku aja gak mandi sore, hihihihi

image

Disini juga ada kincir air. Dulunya Pembangkit listrik Tenaga Mikrohidro, sayang sekarang udah gak menghasilkan listrik lagi.

image

Malam ditemani hujan namun tidak terlalu dingin. Smua bisa tidur nyenyak.
Pagi nya kami ke air terjun sawer yang katanya dekat. Kami sudah curiga kalo jauh sih, eh bener. Emang ya…jauh dekat itu relatif. Jalannya menanjak dan licin pula. Tapi lintang cakrawala happy smua, bentar doang minta gendong trus jalan lagi.

image

Menuju air terjun

Dekat air terjun ada warung, jadi kami bisa beli cemilan dan air minum serta ngaso sebentar.

image

Air terjun pertama buat lintang cakrawala

Balik dari air terjun kami mandi di sungai. Duingiiin….. eh pas beresin tenda, 2 bocah itu main di selokan lagi. Betah yo le…..

Suka di bravo camp ini, bersih dan terawat. Jauh dari kesan serem.

0

Travelschooling

Kami tuh doyan banget jalan-jalan, itu jadi bagian dari homeschooling yang kami jalani #travelschooling. Salah satunya mendatangi event, murah meriah dan bergizi. Kalau ada event yang temanya masuk buat jadi agenda keluarga, disanalah kami dan di Jabodetabek & bandung itu banyak banget agenda yang seru2.

Dongeng Hutan.
Tahu acara ini dari IG @pustakalana salah satu perpustakaan anak di bandung. Bandung sendiri sangat terjangkau dari rumah kami. Kalau lancar cukup ditempuh dalam waktu 1,5 jam saja.

Acara dongeng hutan diselenggarakan di Tahura. Terdapat pasar yang menjual makanan organik, baik susu, jamu, kue, sayur, dan jus dengan panggung terbuka untuk pertunjukan musik dan dongeng. Kami datang di sore hari. Melihat pertunjukan medley lagu anak dan dongeng. Kukira tahura itu kecil, ternyata luas ya dan pohonnya besar-besar 🙂

Acara ini ditutup dengan pemberian balon, pin dan sayur secara gratis. Asyiik….

image

Pas lagu kereta api

image

Pas lagu layang-layang

image

Pasar organik

image

Tinggal pilih mau kemana

17|71: Goresan Juang Kemerdekaan
Sudah lama banget pengen ngajak anak-anak ke Galeri Nasional. Sebagai orang yang ngerasa miskin bakat seni, si ibu ini ingin mengenalkan macam-macam seni kepada anaknya , paling gak lewat tontonan dulu.

Lah…seni lukis selalu membuat aku takjub, kok bisa ya jadi indah begitu *sambil mengingat-ingat gambar gunung yang dibuat waktu sekolah dulu 🙂 .

Acara ini berlangsung waktu bulan agustus kemarin dalam rangka peringatan kemerdekaan RI. Dalam galeri dipamerkan lukisan-lukisan istana yang sebagian besar koleksi pada masa Presiden Soekarno. Lintang cakrawala jadi dapat gambaran tentara berperang jaman dulu. Sampai sekarang bahkan lintang masih ingat penjajah itu Belanda. Disana juga ada lukisan Bapak Soekarno, keren banget ya presiden pertama kita ini #salut.

Oh ya, kemarin masuk ke galeri nya gratis tapi harus ambil nomor antrian. Disini juga ada kantin dan mushola. Kalo lagi gak ada event khusus, tetap bisa lihat lukisan di pameran tetap.

image

image

Habibie Festival
Menghadiri agenda ini di hari yang sama dengan ke galeri nasional. Letaknya juga bersebrangan, dipisahkan oleh Monas. Habibie festival di selenggarakan di halaman dan dalam ruangan Museum Nasional. Pengunjungnya banyak banget. Mau masuk ke pesawat N250 ngantri dan beli tiket masuk ke dalam museumnya juga antri banget. Awalnya udah mau nyerah, tapi saya kan anggota club kepo-ers 🙂

Di dalam itu dipamerkan industri-industri teknologi dalam negeri seperti PINDAD dan Dirgantara Indonesia. Ruangan itu ramee. Banyak juga pajangan foto-foto Pak Habibie. Pak habibie emang tambah beken ya sejak 2 film nya laris 🙂

Sebenernya ada stand lain seperti pertunjukan sains dan film. Tapi saya dah keburu mo kehabisan napas 🙂 Bahkan mo poto2 aja susah. Tapi postifnya lintang masih amazing ma Pak habibie karena bisa bikin pesawat, nama beliau masih diingat sampai sekarang. Dia bahkan nanya nama bapaknya Pak Habibie 🙂

image

image

Indonesia International Book Fair
Pameran buku selalu magnet buat aku. Para bocah jadinya ketularan juga. Tahun ini lebih rame dibandingkan tahun kemarin. Lebih banyak penerbit yang ikutan. Bunda jadi susah buat ngiderin penerbit satu persatu. Cuma mampir ke stand Negara Malaysia buat beli buku upin ipin. Beli buku cican di stand mizan dan buku hewan halal di stand zikrul kids.
image

image

Kami juga ke stand majalah gramedia untuk langganan mombi dan NG kids. Kalo langganan pas pameran gini diskonnya gede. Bahkan dapat hadiah langsung Tupperware Tiwi.

Pameran hari terakhir itu juga bersamaan dengan peluncuran buku Rano Karno Si Doel. Pak candra dapat buku bertanda tangan karena maju pas ada kuis “siapa yang punya tahi lalat mirip si doel” hihihihi….

International Kite Festival
Tahu acara ini pas lihat spanduknya di tol. Lokasi nya juga terjangkau, yaitu Jakarta Garden City Cakung. Diselenggarakan di tanah lapang dalam komplek perumahan. Terdapat tenda-tenda di pinggiran untuk peserta, panitia dan penonton.

Kami datang pas tengah hari, panasss… untung bawa payung.
Ada 20an Negara yang berpartisipasi. Layang-layangnya lucu2 apalagi yang 3 dimensi. Lintang minta foto ma layang-layang pteranodon (dinosaurus favorit dia). Layang layang ini milik peserta dari Turki.
image

Disana juga ada workshop pembuatan layang-layang tapi kamu udah gak kebagian. Ada yang jualan layang-layang juga.

Beberapa pelayang ada yang sudah tua tapi semangatnya tetep keren.

image

Pak candra bantuin pelayang tua menggulung benang

image

Melayang di udara

Mendatangi berbagai event salah satu cara kami untuk mengajarkan lintang dan cakrawala untuk berani. Berani berada ditengah keramaian & berani bertemu orang baru. Merasakan ketidaknyamanan dan menyesuaikan diri di dalamnya.

5

Ke Taman Bunga Nusantara

Tanggal 6 Oktober kemarin, kami merayakan 8 tahun pernikahan. Alhamdulillah…….

Eh tapi ada yang lupa tanggal, pas istri ngucapin selamat, dengan pedenya bilang “bukannya tanggal 8 ya”. Masak iya aku lupa (kata istri dalam hati), si istri langsung cek buku nikah, dan….benar tanggal 6. Maunya sih ngambek, tapi karna suami nyuruh buruan mandi buat diajak jalan, yuk ikhlaskan saja 🙂 Jangan sampai salah tanggal lagi ya paksu tercintah.

Tujuan kami ke Taman Bunga Nusantara, karena si istri lagi gila bunga. Bawaannya setiap minggu ngajak ke toko bunga, jadi bisa dibilang ini permintaan klimaksnya.

Ingatnya TBN (kita singkat aja ya) sebelum puncak pass Bogor, ternyata lewat dan sudah masuk wilayah Cianjur. Kami menempuh perjalanan dari cikarang sekitar 4 jam-an, dengan catatan macet di area cisarua. Kalo macetnya dari bawah, entahlah berapa lama 🙂

image

Di pintu masuk langsung disambut bunga-bunga

Sampai sana sekitar jam 1an. Kami memilih tiket yang sekalian trem seharga 40rb/orang. Kena tiket untuk usia 4 tahun keatas. Kalo harga tiket masuk aja 30rb. Jalan kaki juga enak, jalanannya ok dan nyaman juga untuk stroller. Kalo untuk trem lewat setiap setengah jam dan bisa turun di spot khusus yaitu arena bermain anak dan rumah kaca. Dalam trem juga diputar suara guide yang mejelaskan area-area yang dilewati.

TBN diresmikan tahun 1995 pada masa pak harto. Dah lama ya….tapi tempatnya terawat loh.
image

Perberhentian pertama area bermain anak-anak. Macam-macam jenisnya. Harga tiket mainnya mulai 20rb. Di area ini juga terdapat kantin, toilet bersih, mushola dan area buat piknik.
image

image

Hampir 2 jam di area bermain kami lanjut ke rumah kaca. Jalan kaki trus lanjut setengahnya dengan trem. Kami cukup nunjukin tiket masuk tadi buat naik lagi.

image

Lokasi piknik dekat rumah kaca, ada beberapa gazebo disini

image

Di depan rumah kaca

Di rumah kaca bayar tiket lagi 2rb/orang. Jenis tanamannya unyu2, banyak tanaman subtropis.
image

image

image

Di rumah kaca, suka banget pas lintang nanya2 nama tanamannya.

Lepas dari rumah kaca, lintang ngajakin main di hamparan rumput depan rumah kaca. Dia bilang gini “bunda, temenin aku main dong, aku pengen main, bunda mah senang dari tadi liat bunga”.
Walaupun mendung membayang, mainlah kami perosotan di rumput dan main peran dinosaurus #tetep.

image

Spot terakhir, taman jepang yang terletak di sebelah rumah kaca. Gabungan batu, air dan pohon mewarnai taman ini. Damai…
Lintang cakrawala suka disini, nyebrang sungai kecil sambil lihat ikan.
image

image

Setelah taman jepang, kami jalan kaki menuju pintu keluar. Para bocah masih antusias berlarian di di area taman dekat pintu keluar, sambil melihat-melihat bunga yang ditanam membentuk hewan-hewan, ada merak, jerapah dan dinosaurus.
image

2 bocah tertidur pas perjalanan pulang. Bunda mampir dulu di toko bunga sekitar 15 menit keluar TBN. Tanaman hiasnya banyak jenisnya dan murah. Dapat anggrek yang udah ada kuncup bunganya seharga 25rb, strowberry 10rb dan kaktus 7.500. surga banget.

Bahagianya itu mengobati macet pas pulang mulai dari puncak sampai gadog 🙂