0

Day 2 : 20 Fact About You – #1

Fakta/fak·ta/ n hal (keadaan, peristiwa) yang merupakan kenyataan; sesuatu yang benar-benar ada atau terjadi (KKBI).

Menulis ini berarti mengorek cerita lama dan melihat ke dalam diri lagi.

So…berikut Fakta yang terpikirkan saat ini :

1. Sudah berumur 30+. Oh….ini fakta yang membuat aku harus rajin bergerak biar gak makin gendut dan rajin pake krim malam biar kulit melambat keriput🙂 .

2. Beranak 2. Laki smua. Yang kadang bikin mupeng kalo lihat anak cewek imut berambut lurus dan pake rok.

3. Gak bisa naik motor apalagi mobil. aib banget ini.

4. Tidak ada playlist musik di handphone. Palingan dengerin musik kalo di mobil aja. Gak punya penyayi atau band favorit. Musiman aja. Kadang suka raisa, tulus atau apapun yang lagi musim🙂 .

5. Suka makan bakso. Tapi belum nemu bakso enak di cikarang. Paling favorit Bakso Probolinggo dan kedua Bakso lapangan tembak yang di senayan nya ya. Pernah nyoba Bakso lapangan tembak yang di Grand Wisata, ora enak blass.

6. Gak punya warna favorit. Gak cewek banget ini. Gak nolak pake warna apa aja.

7. Ini aib satu lagi, hihihi… Rambut pernah berkutu waktu kecil, mana waktu itu lagi suka banget berambut panjang. Gatel banget tuh kutu. Lupa gimana juga bisa ilang.

8. Pernah ikut lomba matematika tingkat kecamatan waktu SD, dapat tropi juara 3. Itu tropi pertama dan terakhir sampai saat ini🙂

9. Dua kali dikeluarkan dari kelas waktu SMP. Pertama karena berisik waktu kelas 2 mata pelajaran matematika. Kedua karena baca majalah pas guru bahasa indonesia lagi ngajar (kelas 3). Sebagai anak yang jauh dari intrik, aku sempat syok. Tapi ya…. bisa seru juga.

10. Aib berikutnya, pernah ketahuan menyontek pas ujian semester SMP kelas 2. Nyonteknya versi nulis rumus2 fisika di tangan dan paha waktu itu. Sejak itu kapok nyontek. Ganti versi lain, nanya ke teman depan samping atau belakang. Piss ya pak!.

Bersambung…..

0

Day 1 : Your Blog Name

Perjalanan Wulan wahyudi.

Kenapa?
Karena gak punya pangilan unyu2 atau singkatan2 apalah, gak punya hobi fanatik (sering berganti sesuai musim🙂 ), trus pengennya bisa nulis sgala macam, gak hanya tentang anak misalnya.

Jadi dipilihlah nama aku sebagai penulis tunggal dalam blog ini. Bagaimana aku menjalani hidup pada tataran fisik, psikis dan spiritual. Perjalanan hidup dalam berperan sebagai individu, ibu dan istri.

Ya biar banyak gitu tema yang bisa ditulis, hihihihi…..

Sampai jumpa esok ya….

*Ditulis sambil nemenin dua bocah baca buku  #emakemaksibuk🙂

0

Day 1 : Your Blog Name

Perjalanan Wulan wahyudi.

Knapa?
Karena gak punya pangilan unyu2 atau singkatan2 apalah, gak punya hobi fanatik (sering berganti sesuai musim🙂 ), trus pengennya bisa nulis sgala macam, gak hanya tentang anak misalnya.

Jadi dipilihlah nama aku sebagai penulis tunggal dalam blog ini. Bagaimana aku menjalani hidup pada tataran fisik, psikis dan spiritual. Perjalanan hidup dalam berperan sebagai individu, ibu dan istri.

Ya biar banyak gitu tema yang bisa ditulis, hihihihi…..

Sampai jumpa esok
*Ditulis sambil nemenin dua bocah baca buku  #emakemaksibuk🙂

0

#PestaPendidikan

Sejak awal mei, time line Facebook, Instagram dan twitter rame posting #pestapendidikan. Sebagai orang yang banci acara, pengen banget bisa ikutan. Acara ini didukung oleh 100 lebih komunitas di bidang pendidikan dengan tagline #semuamuridsemuaguru, ok banget kan.

Akhir pekan kemarin (29 mei) kita belum ada agenda, cuss lah kita ke FX Senayan. Hari itu merupakan puncak acara #pestapendidikan.

Nyampe sana, langsung ke lantai 5, pusatnya acara anak. Pengen ngajak lintang dan cakrawala nonton dongeng. Eh lah kok, liat seseorang yang familiar lagi duduk dan banyak yang ngantri sambil pegang buku. Omaygat…ada Rangga🙂 bukan nicholas tapi mas aan mansyur (sksd banget ya manggil mas). Langsung cek tas, ok buku tidak ada newyork hari ini dibawa…heheheehee…

Udah tahu bakal ada talkshow mas aan mansyur diaana, tapi beneran gak nyangka bakal bisa minta tanda tangan, hanya bawa aja, siapa tahu ketemu🙂

Ijin ke suami dan nitip jagain anak2 *love u mas candra #muaach. Bunda ngantri buat minta tanda tangan *berasa abg. Antrian ke-4. Pas giliran, langsung duduk samping mas aan, lah kok agak deg2an gini hihihihi…gimana kalo disamping rangga….jangan2 gemeter, hahahaaaa…

image

Pas balik ke anak-anak, udah pada asyik mewarnai. Mereka pada seneng dikasih stiker cican.

Akhirnya yang ditunggu tiba. Dongeng oleh kak awang. Bagus dongengnya, seru. Pake nyanyi2, joget2 dan ngelawak juga. Kak awang juga pintar niruin suara binatang. Pesan moralnya juga dapet. Keren.

Pas akhir dongeng, semua anak diminta naik panggung, yang mana disana banyak anak TK. Yang bikin bunda terkejut, lintang mau naik panggung dan ikutan menari. Wow. Secara dia gak pernah belajar tampil di depan umum. Sukaaa…..
image

Jam 1an, kelar acara kita kelaperan. Nyari makanan teraman di dunia (pasti dimakan) yaitu MCD atau KFC kagak ada. Yawdah lah ke Eat & Eat, yang mihil menurutku. Gado-gado 36rb dan ayam goreng kremes 38rb. Mahal kan… *biasanya beli makan di abang gerobak🙂 . Kata mas can gado-gadonya enak, kalo ayam goreng nya biasa aja kataku.

Gagal deh nonton talkshow najwa, pak anies dan mas aan. Bentrok ma jam makan anak2. Sempat ngintip bentar dari lantai 4, si mba najwa cantik banget deh. Trus dengerin Pak anies baswedan bilang minat baca kita no 60, 1 nomor diatas botswana. Padahal fasilitas kita no 34, diatas beberapa negara maju. Whatss? Yuk ayuk jadikan membaca sebagai kebiasaan baik di rumah.

Lepas makan, lanjut nonton dongeng lagi. Kali ini kak sogi (yup sogi indra duaja ituh) dan kak agnes (bukan agnes monica) bacain buku cican. Karakter cican ini asli indonesia, bikinan mas wahyu aditya. Bagus ternyata bukunya. Hard book juga. Di akhir acara, bunda jawab kuisnya, yeay!!! Dapat hadiah bukun cican, alhamdulillah….
image

image

Seri cican mau aku masukkan ke wish list book aah…
image

Di sekitar panggung dongeng, ada pojok membatik, membuat lukisan dari logam dan membuat wayang dari anyaman rumput kering.

image

Seru lihat bikin wayang dari anyaman rumput

image

Lukisan logam

After dongeng, kita turun ke lantai 3, liat talk show. Tentang travelling dan gadget buat anak. Sebenarnya dah pengen pulang, anak2 udah capek. Tapi pak candra lagi transaksi sarung ma penjual tanah abang  dan nunggu bang gojek nganterin sarungnya ke Fx. Bojoku iki ancene iso wae. Hobine blanja online, ketularan sopo kuwi🙂

Talkshow nya ok smua. Yang  tema travelling, dipandu adrian maulana. Mengundang para blogger. Lupa aku namanya🙂. Yang menarik, menurut si travel blogger kalo travelling ke tempat non turis, kita akan melihat dunia yang berbeda dengan yang kita lihat dan itu bikin kita kaya *setuju banget. Trus kalo datang ke tempat baru, kunci aman nya kita, ya berbuat baik ke manusia maupun hewan disana. Misal kalau menyelam ya gak megang-megang apapun.  Karena ada ikan yang sakit kalo dipegang *baru tahu aku.

Talkshow lain yang kita ikuti karena nunggu  bang gojek nganter sarung, tentang gadget. Narasumbernya para super woman. Ada 4 orang, yang ku inget namanya mona ratuliu doang, sama mc nya soleh solihun, hahahahaa….Intinya bagaimana teknologi bisa membantu kita. Harus ada value yang kuat dari keluarga, maka teknologi bukan ancaman. Terus ortu harus update teknologi juga, ikutin semua sosmed anak tapi jangan pernah komen *catet.

Seru deh acara ini. Ada performance dari kunto aji juga. Suaranya merdu banget, nyes nyes.
Eh dapet godie bag juga dari wardah.

Sukaaa acara #pestapendidikan……dapet ilmu iya, dapat hadiah apalagi🙂

image

2

Kemping di Kampung Cai Ranca Upas

Seminggu yang lalu, di hari sabtu, dua bocah bangun jam 3 pagi dan gak mau bobok lagi.

Terus ku bilang ke mas candra “lihat matahari terbit aja yuk”, dia jawab ” masih lama banget”.  Aku nyeletuk asal “pas lah, kan lihat matahari terbitnya di bandung”. Eh dia jawab, ” oke, yuk kemping ke bandung”. Haaaah……apa2an ini, hobinya kok dadakan, ckckckck….
Okelah….cussss, hihihihi……

Siapin barang yang mau dibawa, ampe ember gayung segala. Macam mo pindah rumah. Sampai di mulut tol padalarang, bunda tersadar, gak nurunin kompor, ayah juga gak, ya ampun…bye bye kompor. Apa kabar kornet, bawang, garam dan mie yang kami bawa🙂 .

Jalanan lancar, mungkin karena kami brangkat pagi. Disapa hujan di daerah ciwidei dan gerimis begitu masuk lokasi kemping.

Kampung cai ini terletak di kanan jalan setelah kawah putih. Ada gerbang besar dengan tulisan “kampung cai ranca upas”.

Tiket masuk pengunjung @ Rp.10.000 dan  Rp. 5.000 untuk mobil. Kalau menginap bayar tiket tambahan @ Rp. 10.000 .

Pas masuk, rameeee… Ternyata ada acara gathering anak klub motor. Dadah sunyi sepi sendiri aku benci🙂 .

Kami memilih lokasi tenda di daerah bekas outbond, di pinggir danau. Dekat ma parkiran, mushola dan toilet.

Hawa disana duingiiin, bawaannya pengen pipis mulu. Setiap pipis bayar Rp. 2.000, siapin receh yang banyak ya.
Disana juga banyak yang jualan, di pinggiran jalan, depan mushola dan ada deretan warung juga di bagian belakang. Harga semangkok Rp. 10.000, nasi putih seporsi Rp. 5.000. Jadi kalau masih ok dengan makanan warung, cukup bawa duit aja🙂 #antiribet.

Kalau kami sih, masak. Alasannya, gabungan antara hemat, bersih dan seru masak sendiri. Oh ya, kami jadinya sewa kompor di warung flamboyan (deretan warung bagian belakang) seharga Rp. 50.000 untuk kompor plus gas nya. Alhamdulillah…..

Anak-anak?
Walaupun diwarnai gerimis dan jalanan becek,,mereka happy banget. Cakrawala meski dingin gak mau pakai jaket, lintang yang sesumbar doyan dingin malah sempat kedinginan banget. Mereka juga pules tidurnya.

Bunda?
Suka banget…..walau berharap lebih sepi tapi tetep suka. Disekitar kami banyak keluarga juga yang kemping.

Ada kejadian yang bikin dag dig dug sekitar jam 3 dini hari. Suara jedur kayak bom terdengar 3x. Deg-degan. Bangunin ayah, sekitaran sih adem ayem.

Eh malah jadinya aku pengen pipis sekaligus mo sholat isya campur kepo suara apaan tadi. Kata pak parkir suara orang kemping yang lagi ospek, dah biasa katanya. Diluar ternyata rame jam segitu, jadi parno sendirian diluar. Apalagi pas ke mushola, gelap dan banyak anak motor yang lagi kemping di sekitar mushola dan mereka gak tidur. Agak ngeri2 sedap. Begitu nyampe mushola, lah….semua area berkarpet dipake buat tidur dan mukena buat selimut. Plis deh mas…..
keluar mushola, jalan cepat2 sambil doa. Alhamdulillah sampai dengan selamat. Gak mau lagi deh kluar sendiri malam2. Kebiasaan kluar sendiri pas ikut acara kemping homeschooling ini.

Selain yang dag dig dug tadi, ada juga yang ngeselin. Lah….kemping apa ini. Nano2 rasanya, hihihihi…

Kami tuh kan kempingnya di samping danau ya…nyari tempat yang datar dan gak deket2 banget ma danau biar aman buat anak2. Lah…setelah tenda berdiri. Ada petugas yang mendirikan tenda gede di depan kami, gak pake permisi. Suami minta dipindah ke samping, secara masih luas. Di jawab ma dia “bulenya minta nya disini, terus kan sama2 bayar. Kalau mau tempat khusus ya sewa. Lah…..bunda jadi esmosis. Datengin mas nya yang nyolot itu. ” iya bu, iya nanti dipindah” dia bilang. Kayaknya dia ngomong ke si bule, dan si bule ok2 aja. Kelar masalah.

Sorean dikit, ada 5 orang bapak dan ibu yang mo dirikan tenda di depan tenda kami. Gak tanggung-tanggung, 3 tenda. Kali ini bunda yang protes, ayah lagi pergi, “bu, maaf kalo tenda nya disana menghalangi pandangan kami”.
Di jawab ma emak2 disana, “lah kok gitu, kan sama-sama bayar” katanya. Ku bilang lagi “di belakang masih luas”. Di jawab ma si bapak ” kalau dibelakang, siang panas”.
Lah….. Situ mau enak tapi bikin orang lain gak enak. Ku bilang lagi “kalau mau lokasi yang enak, datang dari tadi”. Mereka akhirnya pergi setelah lama ngobrol disana. Pas kulihat, mereka memilih di pinggir danau sebelah kanan. Kejadian ini membuat aku berpikir, apa iya kalau mendirikan tenda di depan tenda orang sah2 saja dan ok2 aja walau gak pake permisi. Jangan2 dalam hal ini aku yang egois. Mana lintang nyeletuk ” kok rebutan sih”.

Hidup emang berwana ya…bahkan dalam kemping sehari semalam🙂 .

Balik ke cerita manis lagi ah.
Disini juga ada penangkaran rusa loh, bisa ngasih makan wortel ke mereka. Bayar 5rb buat sekantong wortel. Adik gak mau ngasih makan, kalau lintang maunya ngasih makan pake wortel panjang. Blajar ilmu peluang juga dia, peluang digigit, hihihi…

Kami kluar ranca upas jam 10an. Soalnya mo lanjut ke dago dairy farm.

Kapok kemping? Gak tuh, malah nagih.
Semua cerita itu, bagian dari proses blajar kami mengenal dunia🙂.

Yuk kemping!

image

Pemandangan depan tenda yang jadi rebutan🙂

image

Gak di rumah, gak di tenda, ayah lah kokinya, hahaha

image

Ada yang minta dipoto pas bongkar tenda


image

Deretan warung di dekat parkiran belakang

image
image

2

Ke Bioskop

Setelah emak bapaknya heboh after nonton AADC2, Lintang jadi ketularan pengen nonton di bioskop juga.  Film anak terdekat Angry Birds. Sempat nanya ma teman FB yang udah nonton duluan, katanya sih aman. Okelah.

Karena ayah lagi agak sibuk, kami putuskan nonton malam. Kok ya hari itu, anak2 pada gak mau tidur siang. Udah kadung semangat nonton, yaudah lah kami cuss ke bioskop. Sepanjang jalan cakrawala udah ngantuk di carseat nya, lintang aman. Cakrawala diajakin ngobrol terus biar gak bobo. Paling tidak dia nonton walaupun cuma 5 menit. Biar bisa jadi pengalaman baru buat para bocah.

Sampai lokasi, aman. Masih pada melek. Bunda antri tiket, mereka heboh poto-poto. Lintang dah bayar tiket, cakrawala belum tapi kudu dipangku. Tiket bioskop cinemaxx buat anak dikenakan untuk usia 3+ .

image

image

Masuk teater, pada heboh makan popcorn.

image

image

Ketika film dimulai cakrawala serius bener nonton. Sedangkan Lintang sempat agak takut pas awal2, apalagi pas liat iklan-iklan film lain macam alice in wonderland, tapi pas nonton film angry bird dia suka.

Film ini menceritakan kenapa si Red (angry bird merah) menjadi burung yang pemarah, awal permusuhan mereka sama babi dan juga awal persahabatan ma burung-burung angry bird yang lain. Ada kekerasan macam kelakuan red yang agak kasar. Humor-humor dewasa khas film sono, tapi karna berbahasa inggris relatif aman🙂 .

Cakrawala nonton setengah film, lintang sampai selesai, wow.
Anak ketagihan nih kayaknya, seru….

Padahal sebelumnya lintang sempat gak mau, takut katanya.
Terus kita breafing, kalo memang bioskop itu nanti gelap, suara keras, layarnya besar. Trus kita juga bilang kalo lintang gak nyaman, boleh kok pejamin mata dulu, nutup telinga dulu dan boleh duduk ma ayah atau bunda.

Pencapaian nih buat lintang, secara dia kadang parnoan kalo liat film di tv. Kemarin itu, dia bisa menghadapi rasa takutnya. Good job son!!.

Kalo cakrawala emang semangat mo nonton, pas bunda bilang “cakra nonton aadc ma bunda ya, kakak nonton angry bird ma ayah. Dia jawab, ” tidak aadc, mau angry bird”. Ngerti aja dia, heheheeheee…..

Satu lagi….mereka berdua anteng banget nontonnya, gak ada yang berisik. Breafing nya sukses sepertinya. Suka.

Jadi jadi jadi yuk bulan depan kita nonton lagi. Ada film “Finding Dori”. Lucu kayaknya.

image