Bismillah

Semoga smangat lagi nulis. Amin.

Entah knapa akhir2 ini mualess banget nulis. Gara2 si tab sering rusak nih *nyari kambing hitam 🙂

Yuk dimulai dari cerita mudik kemarin. Tenang….bukan mudik lebaran kok *itu udah terlalu amat basi, hahahaa

Alhamdulillah bulan kemarin kami diberi kesempatan buat pulang kampung lagi *yippiiiieee. Belum kangen padahal, hehehee piss mak.
Tapi kalo di rumah bertiga doang ma lintang dan cakrawala, ampun belum sanggup. Mengintil lah lagi kami dalam perjalanan dinas ayah ini (dinas? Kayak pns aj,hihii). Ayah lagi ada kerjaan mattoa, nyiapin mebel yang mau ditawarkan ke calon buyer dari belgia *cie…cie…. Moga kontinue ya ayah project nya. Amin.

Sekitar 3 minggu kami di kampung halaman Probolinggo. Hampir mati gaya saking lamanya dan teramat kangen rumah. Kangen nyapu, nyabut rumput, nyiram tanaman, ngasih makan ikan dan kruntelan di kamar. Ternyata rumah kami yang sebenarnya bukan di kampung lagi.

Di probolinggo ayah cukup sibuk tapi sesekali masih bisa dirayu buat diajak jalan2. Sekitaran kota probolinggo aja sih.
Main ke museum probolinggo, yang koleksi nya ternyata seru loh. Arca2 peninggalan hindu budha, kitab kuno, keris, foto2 tempo dulu, dan kesenian probolinggo. Sayang gak boleh difoto. Jadi kita cuma foto2 dihalamannya aja.

image

Selain museum kami juga sempat main ke kebun binatang mini TWSL (taman wisata studi lingkungan). Koleksi satwa nya beragam, bersih, rindang, banyak tempat duduk, ada taman baca dan wastafel juga.

image

Blanja2, tetep. Beli batik probolinggo, baru tahu ada motif khas batik probolinggo dari kunjungam ke museum, coraknya dominan anggur dan mangga (buah unggulan probolinggo). Belinya di griya batik zahra di jalan dr wahidin no 34, di pusat kota tapi agak masuk2 ke perumahan.

Trus tak lupa beli oleh2. Kami memilih toko oleh2 di dekat alun probolinggo, lebih jelas kualitasnya.

Destinasi blanja selanjutnya yaitu kaos “biru deun” (artinya “hijau”, dalam kosa kata bahasa madura gak ada warna hijau 🙂 ) kaos yang memuat bahasa madura yang unik2. Letaknya di jalan pahlawan.
image

Lintang suka banget ketemu banyak saudara di kampung, suka main di parit irigasi sawah, main di tempat pembuatan bata dan setiap sore kebagian nyiram halaman yang berakhir dengan main tanah.Dia bahkan sempat bilang gak mau balik ke rumah.
Kalo cakrawala masih tak terpisahkan ma bunda, trakhir doang baru mau digendong ma eyang.
image

Di perjalanan balik kami mampir di SOLO 🙂 penasaran ma kota nya pak jokowi. Jadi dari jalur pantura kami motong ke arah solo lewat pati-purwodadi. Jalannya ok dan agak naik turun, perjalanan sekitar 3 jam.

Di solo kami menginap di hotel azizah, deket banget ma keraton solo dan pasar klewer. Hotelnya ok banget untuk harga under 300rb. Kami pesan lewat booking.com, lebih murah dari langsung datang. Di hotel ini ada kolam renang anak nya juga loh.
Anak2 happy banget di hotel, capek di jalan kayaknya. Terutama lintang, sebelumnya dia udah minta hotel yang ada tempat mainnya, bisa minum jus dan berenang 🙂 le…le…gaya banget sih kamu.

image

Hotel azizah

Kami muter2 solo di sekitaran keraton aja, mungkin karena kami disana pas hari senin dan bukan di masa liburan, kesan tentang solo yang aku dapet, biasa. Apa karena ekspektasi aku udah ketinggian ya, heheheheee…. yang unik malah tukang parkir dengan luriknya. Kalo kata temenku, solo sekarang jauh mendingan daripada dulu.

Kami nyobain kuliner solo timlo sastro yang konon enak, muter2 berbekal google map dan sempat putus asa secara kami buta banget solo, eh malah gak sengaja nemunya. Rasa timlo nya ok sih tapi ada bau sampah dari sekitar tempat itu yang agak menganggu.

image

Selanjutnya ke pasar klewer, 2 lelaki menunggu di mobil. Bunda dan cakrawala aja yang turun. Katanya pasar klewer habis kebakaran jadinya menempati lapak sementara. Bunda beliin 3 lelaki baju lurik. Murah2 disini tapi karna siang buta dan cakra tertidur di gendongan, bunda gak lama2 blanja. Panas…..

Selesai blanja pengen mampir keraton, eh udah tutup. Kalo gak salah tutup jam 14.00. Okelah, kapan2 jumpa lagi ya #kode.

Lepas tuh…..kami melanjutkan perjalanan. Galau antara langsung pulang atau mampir jogja.
Yippiiie….jogja menang. Heran….katanya ada yang kangen rumah 🙂

Nyampe jogja sekitar jam 8 malam. Kami mencoba nyari penginapan yang murah, sayang cuma kepake bentar :). Iya, kami berencana nyoba jalur selatan. Biar afdol lewat jalur selatannya, maunya pagi2 udah cuss keluar jogja. Setelah muter2, eh jatuhnya ke hotel pules lagi. Liat di booking.com malah 300rb, eh pas ditelpon cuma 275rb untuk kamar yang lebih luas.

Anak2 tidurnya pules, gak tega buat bangunin. Gagal deh brangkat pagi banget dari jogja.
Di jogja kami cuma numpang makan nasi kucing, beli gudeg buat sarapan dan bekal dijalan serta beli bakpia. Eh….mampir liman juga deng, toko yang menjual aneka kain sofa, ayah mau nyari kain kanvas buat sofa pelanggan mattoa. Kalo di IG mihil, di liman kami dapat harga 36rb/meter. Motifnya lucu2, bunda jadinya ikut borong deh. Kalo kesini jangan lupa minta no antrian ya, aku kemarin heboh liat2 dulu karna gak tahu. Alhasil, nunggu lama buat dilayani.

.
image

image

Lepas blanja di liman kami sudahi jalan2 singkat di jogja.Selamat tinggal jogja, smoga di lain kesempatan bakal bisa stay lebih lama #kodeLagi.

Perjalanan menyusuri jalur selatan dimulai, berbekal google map di hp yang bisa habis batre kapanpun dan tanpa sehelai peta.
Melewati kota kota baru asik juga y, walaupun kota2 di jawa itu tipikal menurutku. Bahkan ada kota2 yang baru kami denger, dan sekarang aku dah lupa lagi 🙂
Lintang dan cakrawala udah bosen kayaknya di jalan, happy banget kalo pas istirahat. Duduk di carseat pun udah tak betah, cakrawala banyak dipangku bunda dan lintang memilih bobok di kursi belakang. Karena kami keluar jogja baru jam 11an, tentunya sebagian jalur selatan kami lewati di suasana malam. Agak khawatir lewat jalur selatan di malam hari, konon katanya lebih berliuk2. Pas malem2 lewat daerah cilacap, aku agak ngeri karna pinggir2nya banyak pohon tinggi dan gelap. Bismillah…bismillah…. kalau lintang nanya nya, “itu hutannya ada hewannya gak bunda? Hiiii….

Akhirnya, kami bermalam di pom bensin karna ayah udah ngantuk, anak2 udah tidur dan bunda tentu juga sudah tidur. Kata ayah, di kota2 kecil yang kami lewati tak nampang hotel, yang bener ah ayah?
Aku baru melek pas udah nyampe di kabupaten bandung, setidaknya rasa penasaran akan jalur nagreg terobati.
Sempat kepikiran buat main dulu ke kota bandung, tapi pas udah nyampe tol cileunyi, rasa lelah dan rindu akan rumah ternyata lebih besar. Bye bandung, kapan2 aja y mampirnya #kodeKuadrat.

Nyampe rumah, lihat ikan alhamdulillah masih hidup. Para tanaman subur. Buka pintu rumah disapa oleh lantai berdebu 🙂 .
Senangnya nyampe rumah. Rumah oh rumah. I love U, muaach.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s